Cartoon-Landscapes-Vector-Background
Pertanyaan VI : Apakah saya memerlukan komunitas?
Jawab:
Salah satu cara agar Anda semakin yakin dan percaya diri memulai Home Schooling adalah dengan membentuk komunitas. Carilah beberapa keluarga yang menjalankan HS dan tinggal tak jauh dari lingkungan kita. Buat sebuah acara ‘kumpul-kumpul’ atau ‘sharing’ lalu membuat komitmen bersama untuk bersatu dalam sebuah komunitas.

Tujuan dari terbentuknya komunitas tak lain adalah membentuk wadah saling berbagi pengalaman, informasi, ilmu dan sebagainya seputar praktek home schooling. Sebagai praktisi awal, lebih mudah bila berbagai masalah yang dihadapi saat menjalankan HS dibicarakan bersama. Kalaupun belum mendapatkan solusi, paling tidak sudah bisa berbagi beban, dan biasanya masalah yang dihadapi oleh sebuah keluarga HS mungkin juga dihadapi keluarga HS lain, sehingga muncullah perasaan ‘aku tak sendiri’.

Setelah terbentuknya komunitas pertanyaan selanjutnya biasanya adalah,apa kegiatan komunitas kita? beberapa praktek kegiatan komunitas yang pernah saya jumpai antara lain:

1. Beberapa Ibu beserta anak-anak mereka menentukan hari berkumpul mereka. Mengerjakan kertas kerja, belajar bersama, bahkan tak jarang kegiatan pengajaran bersama. Bentuk seperti ini tak ubahnya seperti kelas dalam sekolah-sekolah, hanya saja yang menjadi guru adalah Ibu masing-masing. Kelebihannya adalah adanya materi pengajaran yang biasanya langsung dirasakan ‘manfaat’ nya oleh ibu-ibu lain. Kekurangannya antara lain tidak adanya kerja sama dan tidak mudahnya mempertahankan bentuk komunitas semacam ini dalam waktu yang lama. Materi yang telah dipersiapkan lebih dulu belum tentu cocok dengan minat anak pada saat itu. Maka kegiatan komunitas tak beda dengan sekolah. Para ibu berlega hati dan senang karena anak-anak mereka mendapatkan pengajaran ‘gratis’ Beban besar biasanya ada pada 1 atau 2 orang saja, sedangkan anggota komunitas lain tak ubahnya ibu-ibu yang mengantar sekolah; datang dan mengobrol, karena tidak tahu kegiatan yang bisa mereka lakukan. Ada 2 komunitas (yang saya tahu) yang telah tumbang karena mempraktekkan hal semacam ini.

2.Ada pula ‘komunitas’ Home Schooling yang sebenarnya tidak bisa disebut sebagai komunitas. Semangat dari sebuah komunitas seharusnya adalah saling menolong, tetapi komunitas jenis ini sebenarnya lebih bisa disebut sebagai ‘bisnis komunitas’. Saya mohon maaf bila terminologi ini terdengar kasar karena saya sulit menemukan istilah yang pas untuk menggambarkan komunitas jenis ini. Bagaimana tidak berbau bisnis. Saat Anda bergabung dengan komunitas semacam ini, Anda akan dihadapkan kepada biaya ini dan itu, biaya kurikulum, biaya ujian, biaya anu, itu, ini, dan lainnya. Yang bila dikalkulasikan melebihi biaya dari sekolah formal. Beberapa praktisi dan pemerhati HS saat ini sedang gencar untuk ‘memaksa’ ‘komunitas’ jenis ini agar mengalihkan nama mereka menjadi sebuah bisnis pendidikan yang akan terdengar lebih adil. Kalau komunitas seperti ini secara terang-terangan mengatakan diri mereka sebuah lembaga bisnis dan bukan komunitas HS, maka wajarlah mereka mengharapkan keuntungan dari sana.

3.Komunitas selanjutnya adalah komunitas dimana di dalamnya bergabung keluarga-keluarga HS, mereka saling bertukar informasi tentang buku-buku yang bagus, sumber-sumber belajar yang menarik. Tak jarang mereka membeli secara kolektif bahan-bahan belajar, berkumpul untuk berdiskusi, membuat keterampilan bersama, dan sebagainya. Tak ada satu keluarga yang memiliki beban lebih berat dari yang lainnya. Jadwal berkumpul mereka paling tidak sebulan sekali dan diisi dengan diskusi, berbagi ilmu, bersosialisasi, dan sebagainya. Tanggung jawab pendidikan tetap dijalankan masing-masing oleh orang tua tiap anggota komunitas. Komunitas jenis ini biasanya berlomba-lomba menghadirkan yang terbaik, dan cenderung bertahan lebih lama, karena nafas utamanya adalah saling membantu.

Sumber : Dokumen Grup SunniHomeschooling di Facebook

If you enjoyed this post, please consider leaving a comment or subscribing to the RSS feed to have future articles delivered to your feed reader.